Iblis , Jin & Syaitan

Syaitan adalah keturunan yang berasal dari iblis. Iblis berkahwin dgn Jin perempuan yang merupakan pengikutnya lalu dianugerahkan keturunan yang dikenali sebagai syaitan. Iblis pula adalah dari keturunan jin, merupakan moyang kepada syaitan dan pemimpin bagi syaitan dan jin kafir.

 Syaitan juga mempunyai kota yg menjadi tempat tinggal mereka. Kota-kota mereka terletak di padang-padang pasir, gunung ganang, pulau pulau terpencil dan di permukaan laut. Tempat -tempat yg menjadi kegemaran para syaitan duuk beristirehat dan bermain main adalah didalam perigi yang kosong, tempat terdapatnya najis dan tempat membuang kotoran.

 Iblis memiliki kerajaan yg besar yg terdiri dari menteri menteri, pemerintah, wakil-wakil dan rakyat jelata. Di antara mereka terdapat 5 jenis iblis yang paling kuat pengaruhnya dan wajib seseorang itu berwaspada dgnnya.

 1) Iblis yg bernama Tsabar. Iblis ini sering mengunjungi orang orang yang sedang dalam kesusahan ataupun yang ditimpa musibah. Ia akan membisikkan kata kata yg tanpa disedari telah diucapkan oleh orang yg mengalami kesusahan itu. Orang yg telah ditimpa musibah akan berkeluh kesah dan sering menyalahkan ketentuan Allah terhadap dirinya. Inilah peranan iblis Tsabar dalam menyesatkan manusia.

 2) Iblis yg bernama Dasim. Iblis ini akan berusaha memusnahkan kerukunan sesebuah rumahtangga. Ia akan menyuburkan perasaan benci, cemburu dan rasa curiga di antara pasangan suami isteri. Apabila terjadi demikian, maka terjadilah pertengkaran di antara suami dan isteri lalu diakhiri dengan perceraian.

 3) Iblis yang bernama Al A'war. Iblis ini menggalakkan perlakuan zina dan keruntuhan akhlak. Salah satu peranannya ialah dengan menjadikan indahnya bahagian bawah seseorang wanita. Lebih lebih lagi terdapat segelintir wanita masa kini yg gemar memakai pakaian yang singkat dan seksi. Sesungguhnya ini cukup menggembirakan iblis Al A'war kerana dapat menlaksanakan tugasnya dengan sempurna.

 4) Iblis yg bernama Maswath. Peranan iblis ini adalah mengadakan pembohongan yang besar dan kecil. Sesaorang yang termakan dengan bisikan iblis ini akan mereka reka sebuah cerita yg tidak benar ataupun menyebar fitnah.

 5) Iblis ini pula suka berkeliaran ditempat-tempat yg dipenuhi dgn manusia. Ia akan membisikkan kata kata yg mewujudkan permusuhan dan perselisihan sesama manusia. Sehingga ada di antara manusia yg sanggup membunuh sesama sendiri.

5 Perkara Yg Mesti Disegerakan

Dari Hatim Al-Asom :

"Terburu-buru itu termasuk sifat syaitan, kecuali pada lima tempat" , maka ia termasuk sunnah Rasulullah SAW

1) Memberi makan tetamu, bila ia datang berkunjung.

2) Menyiapkan perkuburan mayat bila telah mati.

3) Mengahwinkan anak perempuan, bila cukup umur.

4) Membayar hutang, bila telah sampai masanya.

5) Bertaubat dari dosa! , bila ia telah melakukannya.

10 Mayat Yg Tidak Reput Dan Busuk

Di sebutkan di dalam satu riwayat, bahawasanya apabila para makhluk dibangkitkan dari kubur, mereka semuanya berdiri tegak di kubur masing-masing selama 44 tahun UMUR AKHIRAT dalam keadaan TIDAK MAKAN dan TIDAK MINUM, TIDAK DUDUK dan TIDAK BERCAKAP.

Bertanya orang kepada Rasulullah saw : "Bagaimana kita dapat mengenali ORANG-ORANG MUKMIN kelak di hari qiamat?"

Maka jawabnya Rasulullah saw "Umat dikenal kerana WAJAH mereka putih disebabkan oleh WUDHU'." Bila qiamat datang maka malaikat datang ke kubur orang mukmin sambil membersihkan debu di badan mereka KECUALI pada tempat sujud. Bekas SUJUD tidak dihilangkan. Maka memanggillah dari zat yang memanggil. Bukanlah debu itu dari debu kubur mereka, akan tetapi debu itu ialah debu KEIMANAN" mereka. Oleh itu tinggallah debu itu sehingga mereka melalui titian" Siratul Mustaqim dan memasuki alam syurga, sehingga setiap orang melihat para mukmin itu mengetahui bahawa mereka adalah pelayan Ku dan hamba-hamba Ku.

Disebutkan oleh hadith Rasulullah saw bahawa sepuluh orang yang mayatnya TIDAK BUSUK dan TIDAK REPUT dan akan bangkit dalam tubuh asal diwaktu mati


1.Para Nabi

2.Para Ahli Jihad

3.Para Alim Ulama

4.Para Syuhada

5.Para Penghafal Al Quran

6.Imam atau Pemimpin yang Adil

7.Tukang Azan

8.Wanita yang mati kelahiran/beranak

9.Orang mati dibunuh atau dianiaya

10.Orang yang mati di siang hari atau di malam Jumaat jika mereka itu dari kalangan orang yang beriman.

Didalam satu riwayat yang lain dari Jabir bin Abdullah ra sabda

Rasulullah saw: Apabila datang hari qiamat dan orang orang yang berada di dalam kubur dibangkitkan maka Allah swt memberi wahyu kepada Malaikat Ridhwan:

" Wahai Ridhwan , sesungguhnya Aku telah mengeluarkan hamba-hamba Ku berpuasa ( ahli puasa ) dari kubur mereka di dalam keadaan letih dan dahaga Maka ambillah dan berikan mereka segala makanan yang digoreng dan buah buahan syurga.

Maka Malaikat Ridhwan menyeru, wahai sekelian kawan-kawan dan semua" anak-anak yang belum baligh, lalu mereka semua datang dengan membawa " dulang dari nur dan berhimpun dekat Malaikat Ridhwan bersama dulang yang penuh dengan buahan dan minuman yang lazat dari syurga dengan sangat banyak melebihi daun-daun kayu di bumi. Jika Malaikat Ridhwan berjumpa mukmin maka dia memberi makanan itu kepada mereka sambil mengucap sebagaimana yang difirman oleh Allah swt di dalam  Surah Al-Haqqah bermaksud :

"Makan dan minumlah dengan sedap disebabkan AMAL yang telah kamu kerjakan pada HARI yang telah LALU itu."

SUARA SYAITAN YANG MENGGODA KETEGUHAN IMAN

SHEIKH ABDUL QADIR JAILANI adalah seorang alim ulama dan ahli sufi
yang cukup dikenali keutamaan dan kemuliaan ilmunya di kalangan umar
Islam. Kerana sikapnya yang warak atau dekat dengan Allah, banyak
pengikutnya yang berlebih-lebihan memuliakannya. Diceritakan suatu hari
Sheikh Abdul Qadir jailani berjalan merantau seorang diri. Dalam
mengharungi padang pasir yang panas terik itu ia merasa kehausan. Tiba-tiba
ia melihat sebuah bejana dari perak melayang di udara lalu perlahan-lahan
turun kepadanya diselimuti awan di atasnya.

Saat itu diceritakan terdengar suara ghaib di angkasa : "Hai Abdul Qadir,
minumlah isi bejana ini. Hari ini kami telah menghalalkan kamu makan dan
minum semua yang selama ini aku haramkan . Dan telah kugugurka semua
kewajipan untukmu." Bunyi suara ghaib itu.

Sebagai orang yang arif, Abdul Qadir cukup tahu bahawa suara ghaib yang
menyerupai wahyu itu cuma syaitan yang menggoda keteguhan imannya.
Maka marahlah ia dan berkata : "Hai mal'un beredarlah engkau dari sini.
Sesungguhnya aku tiada lebih mulia dibandingkan dengan Nabi Muhammad
S.A.W di sisi Allah Taala. Kepada Rasulullah sahaja tidak mungkin berlaku
ketentuan semacam itu. Barang yang diharamkan Allah selamanya tetap
haram, dan kewajipan hamba kepadanya tidak pernah digugurkan termasuk
pada diriku." Ujarnya tegas.

KISAH SEEKOR ULAT DENGAN NABI DAUD A.S

Dalam sebuah kitab Imam Al-Ghazali menceritakan pada suatu ketika tatkala
Nabi Daud A.S sedang duduk dalam suraunya sambil membaca kitab az-
Zabur, dengan tiba-tiba dia terpandang seekor ulat merah pada debu.
Lalu Nabi Daud A.S. berkata pada dirinya, "Apa yang dikehendaki Allah
dengan ulat ini?"

Sebaik sahaja Nabi Daud selesai berkata begitu, maka Allah pun
mengizinkan ulat merah itu berkata-kata. Lalu ulat merah itu pun mula
berkata-kata kepada Nabi Daud A.S. "Wahai Nabi Allah! Allah S.W.T telah
mengilhamkan kepadaku untuk membaca 'Subhanallahu walhamdulillahi wala
ilaha illallahu wallahu akbar' setiap hari sebanyak 1000 kali dan pada
malamnya Allah mengilhamkan kepadaku supaya membaca 'Allahumma solli
ala Muhammadin annabiyyil ummiyyi wa ala alihi wa sohbihi wa sallim' setiap
malam sebanyak 1000 kali.

Setelah ulat merah itu berkata demikian, maka dia pun bertanya kepada Nabi
Daud A.S. "Apakah yang dapat kamu katakan kepadaku agar aku dapat
faedah darimu?"

Akhirnya Nabi Daud menyedari akan kesilapannya kerana memandang
remeh akan ulat tersebut, dan dia sangat takut kepada Allah S.W.T. maka
Nabi Daud A.S. pun bertaubat dan menyerah diri kepada Allah S.W.T.
Begitulah sikap para Nabi A.S. apabila mereka menyedari kesilapan yang
telah dilakukan maka dengan segera mereka akan bertaubat dan menyerah
diri kepada Allah S.W.T. Kisah-kisah yang berlaku pada zaman para nabi
bukanlah untuk kita ingat sebagai bahan sejarah, tetapi hendaklah kita
jadikan sebagai teladan supaya kita tidak memandang rendah kepada apa
sahaja makhluk Allah yang berada di bumi yang sama-sama kita tumpangi ini.




FATHIMAH AZ-ZAHRA RHA DAN GILINGAN GANDUM

Suatu hari masuklah Rasulullah SAW menemui anandanya Fathimah azzahra rha. Didapatinya anandanya sedang menggiling syair (sejenis padipadian) dengan menggunakan sebuah penggilingan tangan dari batu sambil menangis. Rasulullah SAW bertanya pada anandanya, "apa yang menyebabkan engkau menangis wahai Fathimah?, semoga Allah SWT tidak menyebabkan matamu menangis". Fathimah rha. berkata, "ayahanda, penggilingan dan urusan-urusan rumahtanggalah yang menyebabkan ananda menangis". Lalu duduklah Rasulullah SAW di sisi anandanya.

Fathimah rha. melanjutkan perkataannya, "ayahanda sudikah kiranya ayahanda meminta 'aliy (suaminya) mencarikan ananda seorang jariah untuk menolong ananda menggiling gandum dan mengerjakan pekerjaan-pekerjaan di rumah". Mendengar perkataan anandanya ini maka bangunlah Rasulullah SAW mendekati penggilingan itu. Beliau mengambil syair dengan tangannya yang diberkati lagi mulia dan diletakkannya di dalam penggilingan tangan itu seraya diucapkannya "Bismillaahirrahmaanirrahiim". Penggilingan tersebut berputar dengan sendirinya dengan izin Allah SWT.

Rasulullah SAW meletakkan syair ke dalam penggilingan tangan itu untuk anandanya dengan tangannya sedangkan penggilingan itu berputar dengan sendirinya seraya bertasbih kepada Allah SWT dalam berbagai bahasa sehingga habislah butir-butir syair itu digilingnya. Rasulullah SAW berkata kepada gilingan tersebut, "berhentilah berputar dengan izin Allah SWT", maka penggilingan itu berhenti berputar lalu penggilingan itu berkata-kata dengan izin Allah SWT yang berkuasa menjadikan segala sesuatu dapat bertutur kata. Maka katanya dalam bahasa Arab yang fasih, "ya Rasulullah SAW, demi Allah Tuhan yang telah menjadikan baginda dengan kebenaran sebagai Nabi dan Rasul-Nya, kalaulah baginda menyuruh hamba menggiling syair dari Masyriq dan Maghrib pun niscaya hamba gilingkan semuanya. Sesungguhnya hamba telah mendengar dalam kitab Allah SWT suatu ayat yang berbunyi : (artinya) "Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu; penjaganya para malaikat yang kasar, yang keras, yang tidak mendurhakai Allah terhadap apa yang dititahkan-Nya kepada mereka dan mereka mengerjakan apa yang dititahkan".

 Maka hamba takut, ya Rasulullah kelak hamba menjadi batu yang masuk ke dalam neraka. Rasulullah SAW kemudian bersabda kepada batu penggilingan itu, "bergembiralah karena engkau adalah salah satu dari batu mahligai Fathimah az-zahra di dalam sorga". Maka bergembiralah penggilingan batu itu mendengar berita itu kemudian diamlah ia. Rasulullah SAW bersabda kepada anandanya, "jika Allah SWT menghendaki wahai Fathimah, niscaya penggilingan itu berputar dengan sendirinya untukmu. Akan tetapi Allah SWT menghendaki dituliskan-Nya untukmu beberapa kebaikan dan dihapuskan oleh Nya beberapa kesalahanmu dan diangkat-Nya untukmu beberapa derajat. Ya Fathimah, perempuan mana yang menggiling tepung untuk suaminya dan anak-anaknya, maka Allah SWT menuliskan untuknya dari setiap biji gandum yang digilingnya suatu kebaikan dan mengangkatnya satu derajat. Ya Fathimah perempuan mana yang berkeringat ketika ia menggiling gandum untuk suaminya maka Allah SWT menjadikan antara dirinya dan neraka tujuh buah parit.

Ya Fathimah, perempuan mana yang meminyaki rambut anakanaknya dan menyisir rambut mereka dan mencuci pakaian mereka maka Allah SWT akan mencatatkan baginya ganjaran pahala orang yang memberi makan kepada seribu orang yang lapar dan memberi pakaian kepada seribu orang yang bertelanjang. Ya Fathimah, perempuan mana yang menghalangi hajat tetangga-tetangganya maka Allah SWT akan menghalanginya dari meminum air telaga Kautshar pada hari kiamat. Ya Fathimah, yang lebih utama dari itu semua adalah keridhaan suami terhadap istrinya. Jikalau suamimu tidak ridha denganmu tidaklah akan aku do'akan kamu.

Tidaklah engkau ketahui wahai Fathimah bahwa ridha suami itu daripada Allah SWT dan kemarahannya itu dari kemarahan Allah SWT?. Ya Fathimah, apabil seseorang perempuan mengandung janin dalam rahimnya maka beristighfarlah para malaikat untuknya dan Allah SWT akan mencatatkan baginya tiap-tiap hari seribu kebaikan dan menghapuskan darinya seribu kejahatan. Apabila ia mulai sakit hendak melahirkan maka Allah SWT mencatatkan untuknya pahala orang-orang yang berjihad pada jalan Allah yakni berperang sabil. Apabila ia melahirkan anak maka keluarlah ia dari dosa-dosanya seperti keadaannya pada hari ibunya melahirkannya dan apabila ia meninggal tiadalah ia meninggalkan dunia ini dalam keadaan berdosa sedikitpun, dan akan didapatinya kuburnya menjadi sebuah taman dari taman-taman sorga, dan Allah SWT akan mengkaruniakannya pahala seribu haji dan seribu umrah serta beristighfarlah untuknya seribu malaikat hingga hari kiamat.

Perempuan mana yang melayani suaminya dalam sehari semalam dengan baik hati dan ikhlas serta niat yang benar maka Allah SWT akan mengampuni dosa-dosanya semua dan Allah SWT akan memakaikannya sepersalinan pakaian yang hijau dan dicatatkan untuknya dari setiap helai bulu dan rambut yang ada pada tubuhnya seribu kebaikan dan dikaruniakan Allah untuknya seribu pahala haji dan umrah. Ya Fathimah, perempuan mana yang tersenyum dihadapan suaminya maka Allah SWT akan memandangnya dengan pandangan rahmat.

Ya Fathimah perempuan mana yang menghamparkan hamparan atau tempat untuk berbaring atau menata rumah untuk suaminya dengan baik hati maka berserulah untuknya penyeru dari langit (malaikat), "teruskanlah 'amalmu maka Allah SWT telah mengampunimu akan sesuatu yang telah lalu dari dosamu dan sesuatu yang akan datang". Ya Fathimah, perempuan mana yang meminyak-kan rambut suaminya dan janggutnya dan memotongkan kumisnya serta menggunting kukunya maka Allah SWT akan memberinya minuman dari sungai-sungai sorga dan Allah SWT akan meringankan sakarotulmaut-nya, dan akan didapatinya kuburnya menjadi sebuah taman dari taman-taman sorga seta Allah SWT akan menyelamatkannya dari api neraka dan selamatlah ia melintas di atas titian Shirat".


Tertib Bergurau Senda Suami Isteri

Di dalam Kitab Ubad karangan Al-Fadhil Ahmad bin Sulaiman Kamal Basha telah mencatatkan bahawa Islam menggalakkan umatnya untuk bersenda gurau ketika mahu bersenggama mahupun selepasnya. Berikut dicatatkan beberapa pengajaran tentang senda gurau.

Apabila seorang lelaki hampir kepada isterinya hendaklah dia menyukakan isterinya dengan bersenda gurau kerana pahalanya besar dan banyak faedahnya. Menurut Jabir r.a. Rasulullah s.a.w. itu bersenda bergurau terlebih dahulu sebelum jima'. Menurut ahli tabib jika jima' tanpa bersenda gurau maka anak yang bakal dilahirkan itu perangainya jahat dan buta hatinya. Seperti sabda Nabi s.a.w. yang bererti bahwa tanda gelap hati lelaki ialah bahawa dia jima' tanpa bersenda gurau dan inilah kelakuan seperti orang tuli.

Digugurkan (dosa mukmin dan isterinya dengan sebab dia bersenda gurau sebelum jima dan akan dikurniakan rezeki yang halal. Rasulullah s..a.w. sendiri menghisap lidah isterinya ketika berjima' dan inilah kelakuan sempuma insan yang dapat menyukakan perempuan dan sunnah. Jimaklah dengan perlahan-lahan hingga terhasil maksudnya serta maksud isterinya. Rasulullah juga berpesan agar kita jangan berhenti jima' hingga inzal isteri.

Menurut Imam Ghazali di dalam lhya Ulumiddin, jika seorang suami itu telah inzal dahulu maka janganlah dia berhenti hingga isterinya pula inzal kerana jika tidak dilakukan sedemikian maka kemungkinan isteri akan keras hati dan tiada mengasihi. Semasa suami itu berhenti kerana telah inzal sedangkan isterinya belum' inzal, si isteri sedang asyik kemudian merasa malu untuk menyatakan kehendaknya agar diteruskan dayungan, sebagaimana sabda Rasulullah yang ertinya dilebihkan oleh Allah Ta'ala atas perempuan itu daripada lelaki sembilan puluh sembilan bahagian daripada kesedapan tetapi dianugerahkan oleh Allah Taala bagi perempuan itu perasaan malu.

Apabila seseorang itu jima' maka janganlah dipandang kepada faraj isterinya kerana dia akan merasa malu, jangan berkata-kata terlalu banyak ketika jima' dan tetapkanlah kedudukan diri serta isteri.

Rasulullah s.a.w. menutup kepalanya ketika jima' dan menahan suaranya dan menutup tubuhnya dan tubuh isterinya. Rasulullah s.a.w. juga berpesan agar kita tidak melebihkan diri sendiri ketika jima' tanpa memperdulikan isteri kerana itu ibarat sifat kaldai, dan hendaklah ada sesuatu antara suami dan isteri itu, dan apabila baginda ditanya oleb sisahabat apakah yang dimaksudkan itu maka baginda menjawab bahawa itulah ciuman dan senda gurau.

Menurut Jaafar bin Qais, jika kita mahu dikasihi oleh isteri maka hendaklah bersenda gurau, dengannya sebelum jima'. Demikian secara terperinci tertib bersenda gurau di dalam Islam
yang digali dari perbuatan Rasulullah s.a.w. sendiri untuk panduan.

Pemuda Uji Tokoh Agama

Pemuda :Anda siapa Dan apakah bisa menjawab pertanyaan-pertanyaan saya?
 Kiyai :Saya hamba Allah dan dengan izin-Nya saya akan menjawab pertanyaan anda.

 Pemuda :Anda yakin? Sedangkan Profesor dan ramai orang yang pintar tidak mampu menjawab pertanyaan saya.
 Kiyai :Saya akan mencuba sejauh kemampuan saya.

 Pemuda :Saya ada 3 pertanyaan:- 1.Kalau memang Tuhan itu ada,tunjukan wujud tuhan kepada saya 2.Apakah yang dinamakan takdir 3.Kalau syaitan diciptakan dari api kenapa dimasukan ke neraka yang dibuat dari api, tentu tidak menyakitkan buat syaitan. Sebab merekamemiliki unsur yang sama. Apakah Tuhan tidak pernah berfikir sejauhitu?

 Tiba-tiba Kiyai tersebut menampar pipi pemuda tadi dengan keras.

 Pemuda (sambil menahan sakit) :Kenapa anda marah kepada saya?
 Kiyai : Saya tidak marah...Tamparan itu adalah jawaban saya atas 3 pertanyaan yang anda ajukan kepada saya.

 Pemuda : Saya sungguh-sungguh tidak mengerti. Kiyai : Bagaimana rasanya tamparan saya?

 Pemuda : Tentu saja saya merasakan sakit.
 Kiyai : Jadi anda percaya bahawa sakit itu ada?

 Pemuda : Ya! Kiyai : Tunjukan pada saya wujud sakit itu!
 Pemuda : Saya tidak boleh.

Kiyai : Itulah jawaban pertanyaan pertama...kita semua merasakan kewujudan Tuhan tanpa mampu melihat wujudnya.

Kiyai : Apakah tadi malam anda bermimpi akan ditampar oleh saya?
 Pemuda : Tidak. 

Kiyai : Apakah pernah terfikir oleh anda akan menerima tamparan dari saya hari ini?
 Pemuda : Tidak.

 Kiyai : Itulah yang dinamakan takdir. Kiyai : Terbuat dari apa tangan yang saya gunakan untuk menampar anda?
 Pemuda : Kulit.

 Kiyai : Terbuat dari apa pipi anda?
 Pemuda : Kulit.

 Kiyai : Bagaimana rasanya tamparan saya?
 Pemuda : Sakit.

 Kiyai : Walaupun syaitan dijadikan dari api dan neraka juga terbuat dari api, jika Tuhan menghendaki maka neraka akan menjadi tempat yang menyakitkan untuk syaitan.

12 BARISAN MANUSIA MENUJU KE AKHIRAT

Barisan pertama:
Di iringi dari kubur dlm keadaan tidak bertangan & berkaki . keadaan ini dijelaskan melalui seruan Allah S.W.T :
"Mereka orang2 yg menyakiti hati jiran sewaktu hidup mereka. Mereka yg sombong & tidak berbuat kebaikan kepada jiran tetangga akan mendapat kehinaan didunia maupun di akhirat".
Firman Allah 'aku akan memalingkan hati orang yg sombong serta takbur di muka bumi ini dengan tiada alasan yg benar dari (memahami) ayat2 ku(yg menunjukkan kekuasaan ku),itulah balasan & tempat kembali mereka adalah neraka".

Barisan ke-2:
Di iringi dari kubur dlm bentuk **** hutan datang seruan Allah
"mereka orang yg meringan2kan solat sewaktu hidup,sesungguhnya orang yg memelihara solat 5 waktu akan dihindari dari siksa kubur sebaliknya, mereka yg mengabaikan maka waktu dia mati, Mayatnya akan dihimpit oleh liang lahat sehingga berselisih tulang rusuk."
Rasulullah saw bersabda "sesungguhnya seorang hamba apabila dia berdiri untuk bersolat,maka di letakkan semua dosanya di atas kepala & kedua2 bahunya, maka setiap kali dia rukuk atau sujud, berjatuhanlah dosa2 itu.

Barisan ke-3:
Di iringi dari kubur dgn bentuk keldai & perut penuh ular serta kala jengking
"mereka adalah orang yg enggan membayar zakat ketika hidupnya walaupun pada ketika itu mereka tergolong dlm orang yg berkemampuan.
Inilah balasannya & tempat kembali mereka adalah neraka.

Barisan ke-4:
Diiringi dari kubur dlm keadaan darah memancut keluar dari mulut
"Mereka adalah antara orang yg suka berdusta ketika berjual beli. Berniagalah dengan jujur serta amanah agar hasil yg diperoleh datang dari sumber yg halal.

Barisan ke-5:
Diiringi dari kubur dalam keadaan berbau busuk seperti bangkai ketika itu Allah menurunkan angin sehingga bau busuk itu menganggu ketenteraman padang mahsyar
"Mereka ini adalah orang yang menyembunyikan perlakuan derhaka, takut diketahui oleh manusia tetapi tidak pula takut kepada Allah. inilah balasannya & tempat mereka juga adalah neraka.

Barisan ke-6:
Diiringi dari kubur dengan keadaan kepala terputus dari badan mereka adalah orang yg dahulunya menjadi saksi palsu.

Barisan ke-7:
Diiringi dari kubur tanpa lidah tetapi mengalir darah & nanah dari mulut mereka. Mereka ini adalah orang yg enggan memberi kesaksian kebenaran.

Barisan ke-8:
Diiringi dari kubur dlm keadaan terbalik,kepala kebawah & kaki ke atas. Mereka adalah orang yg melakukan zina.
Tempat mereka juga adalah di neraka. Sabda rasulullah "tiada bersunyi2an antara seorang lelaki & wanita,melainkan wujudnya syaitan sebagai orang ketiga antara mereka".

Barisan ke-9:
Diiringi dari kubur dengan wajah hitam & bermata biru, sementara dlm diri mereka penuh dengan api gemuruh mereka adalah orang yg makan harta anak yatim dengan cara yang tidak sepatutnya.

Barisan ke-10:
Diiringi dari kubur dlm keadaan tubuh berpenyakit sopak & dipenuhi kusta. Mereka ini adalah orang yg derhaka kepada ibu bapa sewaktu hidupnya.

Barisan ke-11:
Diiringi dari kubur dlm keadaan buta,gigi panjang seperti tanduk lembu jantan,bibir terjuih hingga ke dada & lidah terjulur hingga ke perut serta keluar pelbagai kotoran yg menjijikkan.
Mereka ini adalah orang yg minum arak sewaktu hidupnya.

Barisan ke-12:
Diiringi dari kubur dengan wajah bersinar2 seperti bulan purnama. Mereka melalui titian Siratulmustakim seperti kilat. Datang suara dari sisi Allah yang memaklumkan "mereka semasa hidupnya adalah orang yg beramal salih & melakukan kebaikan.
Mereka juga menjauhi perbuatan derhaka, memelihara solat lima waktu & meninggalkan dunia dalam keadaan bertaubat.
Inilah balasan mereka & tempat kembali mereka adalah syurga, beroleh keampunan, kasih sayang & keredhaan Allah S.W.T"

Rahsia 7 Surah

SURAH AL-KAHFI
Daripada Umar berkata: Nabi saw telah bersabda : "Sesiapa yang membaca surah Al-Kahfi pada hari Jumaat, maka bersinarlah cahaya daripada bawah kakinya hingga ke langit. Untuknya cahaya di hari kiamat dan diampunkannya antara dua Jumaat"

SURAH AS-SAJDAH
Dan diriwayatkan imam Ahmad daripada jabir berkata : "Adalah Nabi SAW tidak tidur hingga dibaca surah As- Sajdah dan Al-Mulk"

SURAH YAASIN
Daripada Ma'qil Ibni Yasar berkata : "Al-Baqarah adalah rangka Al-Quran diturunkan setiap satu ayat dengan disertakan 80 Malaikat dan Ayat Kursi khususnya diturunkan khas dari di bawah Arsy Allah swt yang tersusun di dalam surah Al-Baqarah. dan surah Yasin itu, adalah jantung hati Al-Quran".

SURAH AD-DUKHAN
Daripada abi Hurairah r.a. berkata :nabi saw telah bersabda : Sesiapa yang membaca surah Ad-dukhan pada waktu malam, maka esoknya 70,000 malaikat akan meminta ampun baginya".

SURAH AL-WAQIAH
Rasulullah saw bersabda : " Bacalah surah Al-Waqiah. Sesiapa yang membacanya tidak akan menjadi miskin selama-lamanya"

SURAH AL-MULK
Daripada Ibnu Abbas r.a berkata : "Bacalah surah al-Mulk dan ajarkanlah kepada ahli keluarga kamu dan semua anak kamu dan juga kepada anak-anakmu yang belum baligh di rumahmu dan jiran tetanggamu, sesungguhnya yang menyelamatkan dan berdebat di hari kiamat di hadapan Allah swt memohon ampun kepada pembacanya supaya Allah swt menyelamatkan dia daripada api neraka dan pembacanya juga selamat dari siksaan kubur!"Dan Nabi saw bersabda : "saya suka kalau surah ini ada dalam hati tiap insan dari umatku".

SURAH AL-HASYAR
Nabi saw bersabda : "Barangsiapa yang membaca 3 ayat terakhir surah al-Hasyar maka Allah swt mewakilkan 70 malaikat berselawat atasnya hingga petang. Begitu juga waktu petang dan jika dia meninggal pada hari itu, ia dikira mati

Pesan Roh Kepada Manusia

Apabila roh keluar dari jasad, ia akan berkata-kata dan seluruh isi alam sama ada di langit atau bumi akan mendengarnya kecuali jin dan manusia. Apabila mayat dimandikan, lalu roh berkata : "Wahai orang yang memandikan, aku minta kepadamu kerana Allah untuk melepaskan pakaianku dengan perlahan-lahan sebab pada saat ini aku beristirahat daripada seretan malaikat maut". Selepas itu, mayat pula bersuara sambil merayu : "Wahai orang yang memandikan, janganlah engkau menuangkan airmu dalam keadaan panas. Begitu juga jangan menuangnya dengan air yang dingin kerana tubuhku terbakar apabila terlepasnya roh dari tubuh".


Apabila dimandikan, roh sekali lagi merayu :"Demi Allah, wahai orang yang memandikan jangan engkau menggosok aku dengan kuat sebab tubuhku luka-luka dengan keluarnya roh" . Setelah dimandi dan dikafankan, telapak kaki mayat diikat dan ia pun memanggil-manggil dan berpesan lagi supaya jangan diikat terlalu kuat serta mengafani kepalanya kerana ingin melihat wajahnya sendiri, anak-anak, isteri atau suami buat kali terakhir kerana tidak dapat melihat lagi sampai Hari Kiamat.


Sebaik keluar dari rumah lalu ia berpesan : "Demi Allah, wahai jemaahku, aku telah meniggalkan isteriku menjadi Balu. Maka janganlah kamu menyakitinya.Anak-anakku telah menjadi yatim dan janganlah kalian Menyakiti mereka. Sesungguhnya pada hari itu aku telah keluar dari rumahku dan aku tidak akan dapat kembali kepada mereka buat selama-lamanya" . Sesudah mayat diletakkan pada pengusung, sekali lagi diserunya kepada jemaah supaya jangan mempercepatkan mayatnya ke kubur selagi belum mendengar suara anak-anak dan sanak saudara buat kali terakhir.


Sesudah dibawa dan melangkah sebanyak tiga langkah dari rumah, roh pula berpesan: " Wahai Kekasihku, wahai saudaraku dan wahai anak-anakku, jangan kamu diperdaya dunia sebagaimana ia memperdayakan aku dan janganlah kamu lalai ketika ini sebagaimana ia melalaikan aku". "Sesungguhnya aku tinggalkan apa yang aku telah aku kumpulkan untuk warisku dan sedikitpun mereka tidak mahu menanggung kesalahanku". "Adapun didunia, Allah menghisab aku, padahal kamu berasa senang dengan keduniaan. Dan mereka juga tidak mahu mendoakan aku".


Ada satu riwayat drp Abi Qalabah mengenai mimpi beliau yang melihat kubur pecah. Lalu mayat-mayat itu keluar dari duduk di tepi kubur masing-masing. Bagaimanapun tidak seorang pun ada tanda-tanda memperolehi nur di muka mereka. Dalam mimpi itu, Abi Qalabah dapat melihat jirannya juga dalam keadaan yang sama. Lalu dia bertanya kepada mayat jirannya mengenai ketiadaan nur itu. Maka mayat itu menjawab: "Sesungguhnya bagi mereka yang memperolehi nur adalah kerana petunjuk drpd anak-anak dan teman-teman. Sebaliknya aku mempunyai anak-anak yang tidak soleh dan tidak pernah mendoakan aku".


Setelah mendengar jawapan mayat itu, Abi Qalabah pun terjaga. Pada malam itu juga dia memanggil anak jirannya dan menceritakan apa yang dilihatnya dalam mimpi mengenai bapa mereka. Mendengar keadaan itu, anak-anak jiran itu berjanji di hadapan Abi Qalabah akan mendoa dan bersedekah untuk bapanya. Seterusnya tidak lama selepas itu, Abi Qalabah sekali lagi bermimpi melihat jirannya. Bagaimanapun kali ini jirannya sudah ada nur dimukanya dan kelihatan lebih terang daripada matahari.


Baginda Rasullullah S.A.W berkata:
Apabila telah sampai ajal seseorang itu maka akan masuklah satu kumpulan malaikat ke dalam lubang-lubang kecil dalam badan dan kemudian mereka menarik rohnya melalui kedua-dua telapak kakinya sehingga sampai kelutut. Setelah itu datang pula sekumpulan malaikat yang lain masuk menarik roh dari lutut hingga sampai ke perut dan kemudiannya mereka keluar. Datang lagi satu kumpulan malaikat yang lain masuk dan menarik rohnya dari perut hingga sampai ke dada dan kemudiannya mereka keluar.Dan akhir sekali datang lagi satu kumpulan malaikat masuk dan menarik roh dari dadanya hingga sampai ke kerongkong dan itulah yang dikatakan saat nazak orang itu."


Sambung Rasullullah S.A.W. lagi:
"Kalau orang yang nazak itu orang yang beriman, maka malaikat Jibrail A.S. akan menebarkan sayapnya yang di sebelah kanan sehingga orang yang nazak itu dapat melihat kedudukannya di syurga. Apabila orang yang beriman itu melihat syurga, maka dia akan lupa kepada orang yang berada di sekelilinginya. Ini adalah kerana sangat rindunya pada syurga dan melihat terus pandangannya kepada sayap Jibrail A.S. "Kalau orang yang nazak itu orang munafik, maka Jibrail A.S. akan menebarkan sayap di sebelahkiri. Maka orang yang nazak tu dapat melihat kedudukannya di neraka dan dalam masa itu orang itu tidak lagi melihat orang di sekelilinginya. Ini adalah kerana terlalu takutnya apabila melihat neraka yang akan menjadi tempat tinggalnya.


Dari sebuah hadis bahawa apabila Allah S.W.T. menghendaki seorang mukmin itu dicabut nyawanya maka datanglah malaikat maut. Apabila malaikat maut hendak mencabut roh orang mukmin itu dari arah mulut maka keluarlah zikir dari mulut orang mukmin itu dengan berkata: "Tidak ada jalan bagimu mencabut rohorang ini melalui jalan ini kerana orang ini sentiasa menjadikan lidahnya berzikir kepada Allah S.W.T." Setelah malaikat maut mendengar penjelasan itu, maka dia pun kembali kepada AllahS.W.T.dan menjelaskan apa yang diucapkan oleh lidah orang mukmin itu.


Lalu Allah S.W.T. berfirman yang bermaksud: "Wahai malaikat maut, kamu cabutlah ruhnya dari arah lain." Sebaik saja malaikat maut mendapat perintah Allah S.W.T . maka malaikat maut pun cuba mencabut roh orang mukmin dari arah tangan. Tapi keluarlah sedekah dari arah tangan orang mukmin itu, keluarlah usapan kepala anak-anak yatim dan keluar penulisan ilmu. Maka berkata tangan: Tidak ada jalan bagimu untuk mencabut roh orang mukmin dariarah ini, tangan ini telah mengeluarkan sedekah,tangan ini mengusap kepala anak-anak yatim dan tangan ini menulis ilmu pengetahuan." Oleh kerana malaikat maut gagal untuk mencabut roh orang mukmin dari arah tangan maka malaikat maut cuba pula dari arah kaki. Malangnya malaikat maut juga gagal melakukan sebab kaki berkata: Tidak ada jalan bagimu dari arah ini Kerana kaki ini sentiasa berjalan berulang alik mengerjakan solat dengan berjemaah dan kaki ini juga berjalan enghadiri majlis-majli! s ilmu." Apabila gagal malaikat maut,mencabut roh orang mukmin dari arah kaki, maka malaikat maut cuba pula dari arah telinga. Sebaik saja malaikat maut menghampiri telinga maka telinga pun berkata: "Tidak ada jalan bagimu dari arah ini kerana telinga ini sentiasa mendengar bacaan Al-Quran dan zikir." Akhir sekali malaikat maut cuba mencabut orang mukmin dari arah mata tetapi baru saja hendak menghampiri mata maka berkata mata: "Tidak ada jalan bagimu dari arah ini sebab mata ini sentiasa melihat beberapa mushaf dan kitab-kitab dan mata ini sentiasa menangis kerana takutkan Allah." Setelah gagal maka malaikat maut kembali kepada Allah S.W.T. Kemudian AllahS.W.T. berfirman yang bermaksud:"Wahai malaikatKu, tulis AsmaKu ditelapak tanganmu dan tunjukkan kepada roh orang yang beriman itu." Sebaik saja mendapat perintah AllahS.W.T. maka malaikat maut menghampiri roh orang itu dan menunjukkan AsmaAllah S.W.T. Sebaik saja melihat Asma Allah dan cintanya kepada AllahS.W.T maka keluarl! ah roh tersebut dari arah m ulut dengan tenang.


Abu Bakar R.A. telah ditanya tentang kemana roh pergi setelah ia keluar dari jasad. Maka berkata Abu Bakar R.A: "Roh itu menuju ketujuh tempat:-


1. Roh para Nabi dan utusan menuju ke Syurga Adnin.


2. Roh para ulama menuju ke Syurga Firdaus.


3. Roh mereka yang berbahagia menuju ke Syurga Illiyyina.


4. Roh para shuhada berterbangan seperti burung di syurga mengikut kehendak mereka.


5.Roh para mukmin yang berdosa akan tergantung di udara tidak di bumi dan tidak di langit sampai hari kiamat.


6. Roh anak-anak orang yang beriman akan berada di gunung dari minyak misik.


7.Roh orang-orang kafir akan berada dalam neraka Sijjin,mereka diseksa berserta jasadnya hingga sampai hari Kiamat."


Telah bersabda Rasullullah S.A.W: Tiga kelompok manusia yang akan dijabat tangannya oleh para malaikat pada hari mereka keluar dari kuburnya:-


1. Orang-orang yang mati syahid.


2. Orang-orang yang mengerjakan solat malam dalam bulan ramadhan.


3. Orang berpuasa di hari Arafah.

Penyair yang Dipermalukan

SAAT Arab belum tersentuh Islam, ketidakmampuan membalas dendam dianggap sebagai pertanda nasib buruk. Adalah Imru al-Qais, seorang penyair mu'alliqat tersohor di zamannya.

Syahdan lelaki ini menaruh dendam atas Bani Asad. Pasalnya, kabilah ini berbuat kesalahan yang sangat teruk; mereka telah membunuh ayahnya. Berbekal tiga anak panah undian, ia pun pergi mencari ilham di tempat pemujaan berhala Dzul Khulashah.

Masing-masing anak panah akan menentukan satu di antara tiga pilihan: "balas secepatnya, tunda, dan undurkan."

Sesampainya di depan Dzul Khulashah, segera ia mengundi. Tapi malang, berkali-kali ia melempar anak panah; yang keluar selalu 'undurkan (jangan) balas dendam.' Merasa kesal niatnya tak kesampaian, tiga batang anak panah itu pun dipatahkannya.

Kerana amat kesal, dilemparkannya anak panah itu ke muka Dzul Khulashah sambil berteriak marah, "Bedebah! Kalau saja ayahmumu yang dibunuh, kau pasti tak melarang balas dendam!" []

Kredit M. Ebrahim Khan

NASIHAT UNTUK UKHTI

Jangan ingin dipandang cantik oleh banyak lelaki..

Tapi inginkanlah dipandang cantik di mata suamimu nanti..

Jangan ingin menjadi wanita idaman banyak lelaki..

Tapi inginkanlah menjadi wanita idaman suamimu sendiri..

Jangan merasa bangga jika menjadi rebutan banyak lelaki..

Tapi banggalah jika selalu menjadi pujaan hati suamimu sendiri..

Jangan biarkan dirimu tebar pesona kepada banyak lelaki..

Jangan biarkan dirimu memberi harapan dan janji-janji kepada banyak lelaki.Karena pada akahirnya engkau akan menjadi penyebab kecewanya banyak lelaki..

Kelak jika engkau telah bersuami..

kau harus pandai menundukkan pandangan pada banyak lelaki..

Agar suamimu pun menundukkan pandangan pada wanita selain dirimu..

kau harus pandai memperbaiki diri sebaik-baiknya..

kau harus pandai menghias kecantikan akhlakmu dengan sebaik-baiknya..

Karena itulah yang akan membahagiakan hati seorang suami..

Dan jika engkau menginginkan lelaki baik yang akan menjadi suamimu..

Maka engkau juga harus menjadi wanita yang baik terlebih dahulu..

Karena ALLAH telah menjanjikan lelaki yang baik itu untuk wanita yang baik pula.Begitu juga sebaliknya..

Soal jawab antara Rasulullah, Jibrail

Umar bin Khattab meriwayatkan, “Pada suatu hari ketika kami sedang duduk dengan Nabi Muhammad SAW, tiba-tiba muncul seorang lelaki yang memakai pakaian putih bersih dan rambutnya hitam berkilat. Tidak ada tanda-tanda dia baru datang dari jauh. Tidak ada seorang pun di antara kami yang mengenali orang itu.Duduk bertemu lutut Lelaki itu datang lalu duduk betul-betul di depan Nabi Muhammad SAW sehingga kedua-dua lutut lelaki itu bersentuhan dengan lutut Nabi Muhammad SAW. 

Kemudian lelaki itu meletakkan kedua-dua belah tapak tangannya di atas pahanya lalu bertanya: Terangkan apa itu Islam. Jawab Nabi Muhammad SAW: Islam adalah kamu mengakui yang tiada Tuhan lain kecuali Allah dan Muhammad adalah pesuruh Allah, kamu bersembahyang, kamu membayar zakat, kamu berpuasa sepanjang Ramadan dan kamu menunaikan haji apabila mampu.‘Betul’, kata lelaki itu. Kami semua berasa hairan bagaimana pula dia yang bertanya dan kemudian dia pula yang menyatakan jawapan itu betul. 

Kemudian lelaki itu bertanya lagi: Terangkan apa itu iman? Jawab Nabi Muhammad SAW: Kamu percaya kepada Allah, percaya kepada malaikat-Nya, percaya kepada kitab-kitab suci yang diterima oleh pesuruh Allah, percaya adanya akhirat dan kamu percaya kepada takdir Allah, sama ada yang baik atau buruk. ‘Betul’, kata lelaki itu. 

Kemudian dia bertanya lagi: Terangkan apa itu ihsan? Jawab Nabi Muhammad SAW: Kamu beribadah kepada Allah seolah-olah kamu nampak Dia, dan apabila kamu tidak nampak Dia, kamu yakin Dia nampak kamu. 

Kemudian lelaki itu bertanya lagi: Terangkan bilakah kiamat akan terjadi. Nabi Muhammad SAW menjawab: Yang ditanya dan yang bertanya sama-sama tidak tahu.Tanda hari akhirat Kemudian lelaki itu bertanya lagi: Terangkan apa tanda-tanda hari akan kiamat? Jawab Nabi Muhammad SAW: Apabila perempuan hamba melahirkan majikan mereka sendiri. Apabila orang yang tidak berkasut, orang yang telanjang, orang miskin dan penternak kambing berlumba-lumba mendirikan bangunan yang tinggi-tinggi. 

Selepas mendengar jawapan Nabi Muhammad SAW, lelaki itu pun pergi. Saya terdiam beberapa waktu sehingga Nabi Muhammad SAW menjelaskan: Umar, tahulah saudara siapa lelaki tadi? Saya menjawab: Allah dan pesuruh-Nya yang lebih tahu. Kata Nabi Muhammad: Lelaki tadi adalah malaikat Jibrail. Dia datang bagi menerangkan kepada saudara sekalian berkenaan agama saudara.”

Pengemis Buta Dan Rasulullah SAW

Di sudut pasar Madinah ada seorang pengemis Yahudi buta yang setiap harinya selalu berkata kepada setiap orang yang mendekatinya, Wahai saudaraku, jangan dekati Muhammad, dia itu orang gila, dia itu pembohong, dia itu tukang sihir, apabila kalian mendekatinya maka kalian akan dipengaruhinya. Namun, setiap pagi Muhammad Rasulullah SAW mendatanginya dengan membawakan makanan, dan tanpa berucap sepatah kata pun Rasulullah SAW menyuapkan makanan yang dibawanya kepada pengemis itu sedangkan pengemis itu tidak mengetahui bahwa yang menyuapinya itu adalah Rasulullah SAW. Rasulullah SAW melakukan hal ini setiap hari sampai beliau wafat.

 Setelah wafatnya Rasulullah SAW, tidak ada lagi orang yang membawakan makanan setiap pagi kepada pengemis Yahudi buta itu. Suatu hari sahabat terdekat Rasulullah SAW yakni Abubakar RA berkunjung ke rumah anaknya Aisyah RA yang tidak lain tidak bukan merupakan isteri Rasulullah SAW dan beliau bertanya kepada anaknya itu,Anakku, adakah kebiasaan kekasihku yang belum aku kerjakan? Aisyah RA menjawab,Wahai ayah, engkau adalah seorang ahli sunnah dan hampir tidak ada satu kebiasaannya pun yang belum ayah lakukan kecuali satu saja. Apakah Itu?, tanya Abubakar RA. Setiap pagi Rasulullah SAW selalu pergi ke ujung pasar dengan membawakan makanan untuk seorang pengemis Yahudi buta yang ada disana, kata Aisyah RA.

 Keesokan harinya Abubakar RA pergi ke pasar dengan membawa makanan untuk diberikan kepada pengemis itu. Abubakar RA mendatangi pengemis itu lalu memberikan makanan itu kepadanya. Ketika Abubakar RA mulai menyuapinya, sipengemis marah sambil menghardik, Siapakah kamu? Abubakar RA menjawab,Aku orang yang biasa (mendatangi engkau). Bukan! Engkau bukan orang yang biasa mendatangiku, bantah si pengemis buta itu. Apabila ia datang kepadaku tidak susah tangan ini memegang dan tidak susah mulut ini mengunyah.

Orang yang biasa mendatangiku itu selalu menyuapiku, tapi terlebih dahulu dihaluskannya makanan tersebut, setelah itu ia berikan padaku, pengemis itu melanjutkan perkataannya. Abubakar RA tidak dapat menahan air matanya, ia menangis sambil berkata kepada pengemis itu, Aku memang bukan orang yang biasa datang padamu. Aku adalah salah seorang dari sahabatnya, orang yang mulia itu telah tiada. Ia adalah Muhammad Rasulullah SAW. Seketika itu juga pengemis itu pun menangis mendengar penjelasan Abubakar RA, dan kemudian berkata, Benarkah demikian? Selama ini aku selalu menghinanya, memfitnahnya, ia tidak pernah memarahiku sedikitpun, ia mendatangiku dengan membawa makanan setiap pagi, ia begitu mulia.... Pengemis Yahudi buta tersebut akhirnya bersyahadat di hadapan Abubakar RA saat itu juga dan sejak hari itu menjadi muslim.

Khutbah Jumaat: Tiga waktu dilarang ziarah

Kunjungan pada awal pagi, tengah hari dan tengah malam tak sesuai kerana ia masa beristirahatPada bulan Syawal yang mulia ini, umat Islam masih dengan kehangatan menyambut Aidilfitri selepas sebulan berpuasa. Dalam keghairahan menyambut Syawal, pelbagai aktiviti disusun untuk memeriahkan sambutan seperti amalan berziarah, mengadakan kenduri, rumah terbuka dan sebagainya.

Amalan berziarah amat dituntut dalam Islam, apatah lagi dalam bulan Syawal sempena sambutan hari raya ini. Bahkan, Aidilfitri memberi peluang dan ruang yang luas untuk kita mempraktikkan ajaran Islam melalui konsep berkenalan dan mengeratkan hubungan silaturahim sesama Muslim. Rasulullah SAW bersabda: "Sesiapa yang ingin dilapangkan rezekinya dan dipanjangkan umurnya, maka hendaklah dia menyambung tali silaturahim”. Perkara ini bertepatan dengan firman Allah SWT dalam surah al-Hujurat ayat 10 bermaksud: “Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu bersaudara, maka damaikanlah di antara dua saudara kamu (yang bertelingkah) itu dan bertakwalah kepada Allah supaya kamu beroleh rahmat”. 
Oleh yang demikian, amalan ziarah bukan saja untuk mengeratkan hubungan sesama Muslim, tetapi ke arah pembentukan semangat perpaduan di kalangan umat Islam itu sendiri. Satu-satu kaum itu tidak dapat bersatu padu sekiranya tiada semangat perpaduan dan tidak wujud perasaan hormat-menghormati sesama Muslim atau bukan Muslim. Nabi SAW menggambarkan bagaimana rapatnya hubungan antara individu Muslim dengan orang lain. Keimanan seorang Muslim itu mempunyai kaitan yang sangat rapat dan tidak dapat dipisahkan dengan kasih sayang antara mereka. Jika tidak wujud kasih sayang antara anggota masyarakat, sudah pasti sukar untuk membentuk perpaduan yang kukuh. 

Malah, perasaan kasih sayang sesama Muslim akan mengukuhkan lagi tali persaudaraan sesama mereka. Amalan ziarah dapat merapatkan hubungan yang renggang, mendekatkan yang jauh, mendamaikan antara individu yang bersengketa, mempertautkan kasih-sayang, mengikis perasaan benci dan menghilangkan segala hasad dengki. Walaupun demikian, sudah menjadi lumrah anak dibiarkan oleh ibu bapa untuk menonton televisyen di rumah berbanding diajak bersama untuk menziarahi sanak saudara. Sedangkan tindakan itu, bukan saja menjauhkan anak kita daripada mengamalkan sunnah Nabi SAW, malah secara tidak langsung merenggangkan hubungan mereka dengan ahli keluarga yang lain. Kurang ambil berat renggang hubungan Bahkan menyebabkan anak-anak juga tidak memandang berat mengenai hubungan kekeluargaan serta menyisihkan diri daripada bergaul dengan orang lain.

Oleh itu, peranan ibu bapa amatlah penting bagi mendidik anak-anak supaya memandang berat soal hubungan silaturahim sesama ahli keluarga dan sanak-saudara. Jika orang sihat pun disuruh untuk menziarahi apatah lagi orang yang sakit. Apabila amalan ini dipraktikkan, sudah pasti individu yang sakit itu akan merasakan bahawa dirinya diingati dan dihargai. Dengan lahirnya perasaan gembira di dalam hati pesakit sudah pasti boleh membawa kepada ketenangan jiwa dan cenderung kepada kesembuhan daripada penyakit yang dialami. Bukankah banyak hadis Nabi SAW yang menceritakan mengenai galakkan untuk menziarahi orang yang sakit? 

Bukankah dengan berziarah kita sebenarnya menyempurnakan hak yang patut diperoleh oleh saudara kita?Hayatilah hadis ini sebagaimana yang diriwayatkan oleh Imam al-Bukhari daripada Abu Hurairah ra, bermaksud: “Hak seorang Muslim ke atas Muslim yang lain ada lima iaitu: menjawab salam, menziarahi orang yang sakit, mengiringi jenazah, memenuhi undangan atau jemputan dan mendoakan orang yang bersin”.

Adab dalam memenuhi tuntutan ziarah Dalam memenuhi tuntutan menziarahi, kita perlulah memelihara adabnya supaya pelaksanaan tuntutan itu sejajar dengan kehendak syariat. Antaranya, pertama: Meletakkan niat ziarah kerana Allah SWT untuk mengeratkan lagi hubungan, silaturahim tidak kira antara orang kaya ataupun miskin. 

Menghubungkan silaturahim itu adalah satu tuntutan dan mempunyai banyak kelebihannya. Dalam hadis riwayat al-Bukhari daripada Anas bin Malik ra berkata Rasulullah SAW bersabda: “Sesiapa yang ingin dilapangkan rezekinya dan dipanjangkan umurnya, maka hendaklah dia menyambung tali silaturahim”. Kedua, memilih waktu yang sesuai untuk berziarah sama ada menziarahi orang sakit, jiran tetangga, adik-beradik atau sahabat handai. Elak daripada mengunjungi pada awal pagi, tengah hari dan tengah malam. Hal ini kerana pada kebiasaan waktu tersebut adalah waktu beristirahat atau persiapan untuk keperluan ahli keluarga. 

Firman Allah SWT dalam surah an-Nur ayat 58: Bermaksud: “Wahai orang-orang yang beriman, hendaklah hamba-hamba kamu dan orang-orang yang belum baligh dari kalangan kamu, meminta izin kepada kamu (sebelum masuk ke tempat kamu), dalam tiga masa (iaitu) sebelum sembahyang Subuh, dan ketika kamu membuka pakaian kerana kepanasan tengah hari, dan sesudah solat Isya’, itulah tiga masa bagi kamu (yang biasanya terdedah aurat kamu padanya). 

Kamu dan mereka tidaklah bersalah kemudian daripada tiga masa yang tersebut, (kerana mereka) orang-orang yang selalu keluar masuk kepada kamu, dan kamu masing-masing sentiasa berhubung rapat antara satu dengan yang lain. Demikianlah Allah menerangkan kepada kamu ayat-ayat-Nya (yang menjelaskan hukum-hukum-Nya) dan (Ingatlah) Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana”. Ketiga, apabila bertemu dengan tuan rumah, digalakkan untuk mendahului dengan mengucapkan salam dan seterusnya berjabat tangan dengan tuan rumah, dalam hadis riwayat Abu Daud, daripada al-Barra’ ra, Rasulullah bersabda: “Tidaklah dari kalangan dua orang Islam yang bertemu, lalu berjabat tangan bersalaman kecuali kedua-dua mereka diampunkan dosa sehingga sebelum mereka berpisah”. Keempat, bertanya khabar dan tidak bercakap perkara yang mencemarkan kesucian menyambut Aidilfitri sehingga menimbulkan rasa tidak senang orang yang dikunjungi. Kelima, memelihara diri daripada perlakuan dan tindakan yang tidak baik sewaktu menziarahi kerana perbuatan tersebut boleh mengganggu atau tidak disenangi oleh tuan rumah. Keenam, elakkan daripada bersikap sombong, riya’, takabbur dan bongkak. Sewajarnya perasaan bangga diri dan bersikap menunjuk-nunjuk kesenangan yang ada.

Sunber JAWI

DOA KETIKA BERADA DI PADANG ARAFAH

BismillahirRahmanirRahim / بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ

“Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang”

"Ya Allah, ya Tuhanku!, sesungguhnya aku pohon akan dikau dengan kemuliaan zatMu, dengan kemurahanMu yang kekal abadi, dengan segala namaMu yang Maha Besar, dengan apa yang diturunkan ke atas nabiMu Muhammad s.a.w. dan sekalian saudaranya daripada nabi-nabi dan rasul-rasul serta keluarganya, sahabat-sahabatnya dan sekalian pengikut mereka daripada golongan ulama' yang beramal, wali yang soleh.

Dengan kehormatan pada hari yang mulia ini bahawa Engkau memberi rahmat ke atas Nabi Muhammad s.a.w., bahawa Engkau ampunkan kami, kedua ibubapa kami, sekalian kaum keluarga kami, guru-guru kami, sahabat handai kami, mereka yang berbuat baik kepada kami, mereka yang mempunyai hak atas kami, mereka yang kami zaliminya atau menyakitinya dan kepada sekalian orang Islam lelaki dan perempuan samada yang hidup atau yang mati.

Engkau memberi rezeki dan kebajikan kepada kami dan mereka itu di dunia dan diakhirat dan Engkau peliharakan kami dan mereka dari segala bencana, Engkau jauhkan malapetaka dunia dan akhirat.

Engkau kurniakan kepada kami dengan ilmu pengetahuan yang berguna dan amalan yang soleh, Engkau pelihara kami daripada perbuatan jahat samada daripada manusia, jin, binatang buas dan lain-lainnya. Engkau matikan kami dan mereka itu di dalam husnul khaatimah.

Wahai Tuhan kami berilah kami di dunia dengan kebaikan, diakhirat juga dengan kebaikan. Peliharalah kami dari azab neraka, selawat dan salam ke atas Nabi Muhammad s.a.w. dan keluarganya, sahabat-sahabatnya.

Maha Suci Engkau ya Allah daripada segala sifat kekurangan. Salam sejahtera ke atas sekalian rasul dan segala pujian itu tertentu kepada Allah yang memiliki sekalian alam.


SUMBER : 

Khalid bin al-Walid menyamar sebagai Khalifah Umar Al-Khattab semasa Pengepungan Baitulmuqaddis

Pengepungan Baitulmuqaddis merupakan sebahagian daripada persengketaan antara Empayar Byzantine (juga dikenali sebagai Rum) dan Kekhalifahan al-Rasyidin yang berlangsung pada tahun 637 M. Ia bermula apabila tentera al-Rasyidin, di bawah perintah Abu Ubaidah bin al-Jarrah, mengepung Baitulmuqaddis (Jerusalem) pada bulan November 636. Selepas enam bulan, Patriarch (bapa) Sophronius bersetuju untuk menyerah kalah dengan syarat beliau hanya akan menyerah diri kepada khalifah al-Rasyidin. Pada bulan April 637, Khalifah Umar bin al-Khattab sendiri pergi ke Baitulmuqaddis untuk menerima penyerahan kalah kota tersebut.

Penaklukan kota Baitulmuqaddis oleh Muslim mengukuhkan penguasaan Arab terhadap Palestin; penguasaan yang tidak dicabar sehinggalah Perang Salib Pertama pada lewat abad ke-11 M. Baitulmuqaddis merupakan tanah suci bagi penganut-penganut agama Islam, Kristian dan Judaisme dan penklukan ini menstabilkan Palestina Prima, satu wilayah Empayar Byzantine di Palestin. Pemberontakan Yahudi menentang maharaja Heraclius yang bermula pada tahaun 613 berakhir dengan penaklukan Baitulmuqaddis oleh angkatan tentera Parsi Empayar Sasan bersama-sama tentera Yahudi dan penubuhan daerah autonomi Yahudi. Pemberontakan dan kuasa autonomi selama 15 tahun itu berakhir apabila pihak Parsi meninggalkan Palestina dan berlakunya pembunuhan orang Yahudi beramai-ramai oleh Yunani Byzantine pada tahun 629.

Berikutan penaklukan Baitulmuqaddis oleh Muslim, orang Yahudi dibenarkan tinggal semula di kota itu dan mengamalkan agama mereka dengan lebih kebebasan, lapan tahun selepas mereka disembelih oleh orang Byzantine, dan hampir 500 tahun selepas mereka diusir dari Judea oleh Empayar Rom.

Baitulmuqaddis diperkukuh selepas kota itu dirampas semula Heraclius daripada orang Parsi. Patriarch Baitulmuqaddis, Sophronius memperbaiki binaan pertahannya selepas kekalahan Byzantine di Yarmuk. Setakat waktu itu tidak ada percubaan oleh pihak orang Islam untuk mengepung kota itu. Namun demikian, angkatan Islam memiliki potensi untuk mengancam semua jalan masuk ke kota itu semenjak tahun 634, dan mahupun ia tidak dikelilingi, kota Baitulmuqaddis berada dalam keadaan kepungan semenjak kota-kota yang berjiranan dengannya, Pella dan Bosra ditawan Muslim. Selepas Pertempuran Yarmuk, kota itu terputus hubungan dengan wilayah-wilayah Syria yang lain dan kelihatan bersedia untuk menghadapi pengepungan yang sudah tentu akan dilaksanakan Muslim. Apabila tentera al-Rasyidin sampai sahaja di bandar Jericho, Sophronius mula mengumpulkan segala macam relik termasuk True Cross, dan secara rahsia menghantar relik-relik tersebut ke kawasan pantai untuk seterusnya dihantar ke Constantinople.Tentera Muslim mengepung kota Baitulmuqaddis pada bulan November 636. Pihak Muslim memutuskan untuk mengenakan pengepungan sehingga orang Byzantine kekurangan bekalan agar kota itu menyerah kalah tanpa tumpahan darah dan tidak melakukan serangan terhadap baitulmuqaddis.

Walaupun perincian pengepungan tidak dicatatkan,  kelihatan bahawa ia tidak melibatkan tumpahan darah. Garison Byzantine tidak mengharapkan bantuan daripada kerajaan Heraclius yang baharu dikalahkan tentera Islam. Selepas pengepungan selama empat bulan, Sophronius menawar untuk menyerahkan kota dan membayar jizyah, dengan syarat khalifah datang ke Baitulmuqaddis untuk menandatangan perjanjian dan menerima penyerahan diri orang Byzantine. Dikatakan bahawa apabila syarat-syarat Sophronius diketahui orang Islam, seorang daripada panglima Muslim, Syurahbil bin Hassana, mencadangkan supaya daripada menunggu khalifah datang dari Madinah, Khalid bin al-Walid seharusnya dihantar sebagai khalifah memandangkan rupa beliau mirip rupa Khalifah Umar. Helah ini gagal; berkemungkinan Khalid terlalu masyhur di Syria ataupun ada penduduk Kristian Arab yang pernah pergi ke Madinah dan pernah melihat kedua-dua Khalid dan Khalifah Umar, dan masih ingat akan perbezaan antara mereka. Berikutan peristiwa ini, Patriarch Baitulmuqaddis enggan berunding dan apabila Khalid pulang dan melaporkan kegagalan misinya, Abu Ubaidah mengutus surat kepada Khalifah Umar tentang keadaan di Baitulmuqaddis dan mempelawa baginda datang ke Baitulmuqaddis untuk menerima penyerahan kalah kota.

Khalifah Umar tiba di Palestin pada awal April 637 dan beliau mula-mula pergi ke Jabiya, di mana Abu Ubaidah, Khalid dan Yazid, menunggu ketibaan beliau. Amr tinggal di Baitulmuqaddis sebagai panglima tentera al-Rasyidin.

Sebuah perjanjian, disebut Perjanjian Umar, dimeterai sebaik sahaja Khalifah Umar tiba di Baitulmuqaddis. Perjanjian ini menyerahkan kota Baitulmuqaddis kepada khalifah dan menjamin hak-hak awam serta kebebasan orang Kristian untuk mengamal agama mereka sebagai balasan pembayaran jizyah. Ia ditandatnagni Khalifah Umar bagi pihak Muslim, dan disaksikan oleh Khalid, Amr, Abdul Rahman bin Auf, dan Muawiyah bin Abu Sufyan. Pada lewat April 637, Baitulmuqaddis diserahkan kepada Khalifah Umar secara rasmi, dan buat pertama kalinya selepas hampir 500 tahun pemerintahan keras Romawi, orang Yahudi dibenarkan untuk tinggal dan mengamalkan agama mereka di dalam kota Baitulmuqaddis.

Tercatat dalam riwayat-riwayat orang Islam bahawa pada waktu Zohor, Sophronius mempelawa Khalifah Umar untuk menunaikan solat di dalam bangunan Gereja Makan Jesus Christ yang telah dibina semula. Namun Khalifah Umar menolak pelawaan tersebut kerana khuatir pelawaan tersebut akan menggugat kedudukan Gereja sebagai tempat ibadat Kristian, dan orang Islam mungkin akan melanggar perjanjian mereka dan menjadikan gereja sebagai sebuah masjid. Khalifah Umar pulang ke Madinah selepas tinggal di Baitulmuqaddis selama 10 hari.

Al-zahrawi Bapa Bedah Moden

Abu al-Qasim Al-Zahrawi yang juga dikenal sebagai Abulcasis, yang hidup antara tahun 936 hingga 1013 Masihi merupakan salah seorang saintis Islam terhebat yang banyak meletakkan asas penting dan kukuh dalam bidang perubatan.

Sungguh menakjubkan, kepakaran Al-Zahrawi tidak terhad dalam satu bidang sahaja, iaitu pembedahan yang menjadi keistimewaan kepakarannya, tetapi juga dalam beberapa bidang lain. Beliau dianggap bapa bedah moden.

Antaranya bidang pergigian, penciptaan alat-alat pembedahan tertentu, pakar telinga, tekak dan kerongkong (ENT) dan juga mencipta ubatan-ubatan.

Sebagai seorang pakar bedah yang terkenal ketika zamannya, beliau dilantik menjadi doktor peribadi kepada raja Sepanyol ketika itu, iaitu Al-Hakam II.

Beliau yang dilahirkan pada tahun 936 M di sebuah bandar berhampiran Cordova, terkenal kerana penemuan hebatnya dalam bidang perubatan, terutama dalam bidang pembedahan.

Seperkara lagi yang membuatkan beliau terkenal ialah terbitnya ensiklopedia perubatan beliau yang dikenali Al-Tasrif.

Ensiklopedia itu mengandungi 30 jilid pelbagai aspek sains perubatan. Bagaimanapun aspek paling penting sekali yang terkandung di dalamnya ialah siri tiga buku mengenai pembedahan.

Buku mengenai pembedahan itu menjelaskan secara terperinci mengenai pelbagai aspek rawatan melibatkan rawatan pembedahan berdasarkan pembedahan-pembedahan sebenar yang pernah dilakukannya sendiri.

Antaranya, termasuklah cauterization, iaitu teknik pembakaran bahagian badan untuk merawat luka dan sebagainya, mengeluarkan batu karang daripada buah pinggang, perbidanan, pembedahan ke atas haiwan dan juga pembedahan mata, telinga, dan kerongkong.

Secara tepat, beliau juga telah berjaya melakukan pembedahan-pembedahan rumit termasuklah mengeluarkan fetus yang tidak bernyawa daripada kandungan dan juga pengudungan atau pemotongan kaki.

Ensiklopedia Al-Tasrif diterjemahkan pertama kalinya ke dalam bahasa Latin oleh Gherard sebelum diterjemahkan ke bahasa Hebrew, Perancis dan Inggeris.

Buku itu mempunyai beberapa diagram dan ilustrasi alat-alat pembedahan yang digunakan pada zaman itu dan juga yang dicipta oleh beliau sendiri. Lebih membanggakan lagi, ilmu yang dicurahkan oleh beliau telah menjadi sebahagian daripada kurikulum perubatan di negara-negara Eropah sejak berkurun-kurun lamanya.

Penemuan dan juga hasil kerja Al-Zahrawi melalui ensiklopedianya Al-Tasrif ini menunjukkan bahawa kepercayaan dunia Islam ketandusan pakar dalam bidang pembedahan adalah silap dan meleset sama sekali.

Malah Al-Zahrawi juga sebenarnya adalah orang yang bertanggungjawab merekacipta alat-alat pembedahan. Tiga alat ciptaannya yang terkenal adalah:

(i) Alat pemeriksaan luar telinga

(ii) Alat pemeriksaan luar theurethra

(iii) Alat yang digunakan untuk mengeluarkan bendasing daripada kerongkong

Al-Zahrawi juga sebenarnya pakar mengubati penyakit menggunakan kaedah lecuhan. Teknik ini digunakan melalui lebih 50 pembedahan yang dilakukannya.

Tidak sekadar aspek pembedahan, dalam bukunya Al-Tasrif, Al-Zahrawi juga membincangkan mengenai penyediaan pelbagai jenis perubatan, selain penerangan komprehensif mengenai rawatan pembedahan yang mengkhusus dalam bidang-bidang ENT, oftalmologi dan sebagainya.

Beliau juga menjelaskan secara terperinci beberapa teknik seperti pejalwapan dan juga penyiringan (decantation).

Selain itu, Al-Zahrawi juga sebenarnya pakar dalam bidang pergigian dan dalam bukunya terkandung lakaran pelbagai alat yang digunakan dalam bidang pergigian.

Beliau juga menerangkan pelbagai bentuk pembedahan penting dalam bidang pergigian. Malah beliau juga membangunkan teknik untuk menyediakan gigi palsu.

Dalam bidang perubatan, beliau adalah orang pertama yang mengenal pasti dan menjelaskan secara terperinci mengenai sejenis penyakit keturunan yang dikenali hemofilia.

Melihat dan meneliti sumbangan-sumbangan Al-Zahrawi, tidak dapat disangkal lagi, pengaruh beliau dalam bidang perubatan dan juga pembedahan telah meletakkan asas utama dalam bidang sains perubatan, terutamanya bidang pembedahan serta mempengaruhi bidang perubatan secara keseluruhan.

Pakar bedah Perancis yang terkenal, Gus de Ghauliac (1300-1368M) menjadikan tulisan al-Zahrawi sebagai bahan tambahan dalam buku bedahnya.

Al-Tasrif menjadi bahan rujukan selama lima abad di Universiti Salerno di Itali, Motpellier di Perancis dan beberapa universiti lain di Eropah.

Malah menurut penulis History of Arab Medicine, Dr. Cambell, asas-asas yang diletakkan oleh Al-Zahrawi dalam bidang perubatan sebenarnya melebihi apa yang disumbangkan oleh saintis perubatan terkenal, Galen, dalam kurikulum perubatan Eropah.

Rombongan Umrah Nabi Dihalang

APABILA banyak perubahan besar berlaku yang memihak dan menguntungkan Islam, ia memberi peluang kepada Rasulullah dan seluruh umat Islam untuk mengorak langkah lebih berani bagi melebarkan sayap dakwah dan bebas melakukan ibadat.

Bebas beribadat itu turut bermaksud menyempurnakan kembali hak mereka melakukan ibadat umrah dan haji di Masjidil Haram Mekah.

Iaitu ibadah yang dinafikan kepada umat Islam oleh para penguasa Kota Mekah ketika itu, iaitu pihak kafir Quraisy.

Selama enam tahun umat Islam dilarang melakukan ibadat umrah dan haji. Pemboikotan itu perlu dipecahkan. Kerana itu umat Islam di Madinah mesti 'kembali' semula ke Mekah walaupun menyedari risiko yang menunggu.

Tambahan, Rasulullah sendiri terlalu rindu mengerjakan umrah dan haji sehingga termimpi-mimpi akan suasana ibadat itu di Kaabah. Baginda pun berkongsi dengan umat Islam yang lain akan mimpi tersebut.

Sekali gus menyebabkan mereka begitu gembira kerana disifatkan satu petanda yang baik bahawa kali ini mereka pasti dapat kembali ke Mekah.

Akhirnya, sebagaimana yang mereka rancang, rombongan baginda akhirnya bergerak ke Mekah.

Pada hari Isnin 1 Zulkaedah tahun 6 Hijrah bermulalah satu perjalanan menuju ke Mekah.

Sama ada di dipermudahkan mahupun sebaliknya terserah kepada Allah bagi menjadikan impian untuk mereka bertalbiah, bertawaf, bersaie, bertahalul itu menjadi satu realiti memandangkan Mekah masih dikuasai oleh musuh ketat Islam.

Baginda membawa isterinya, Ummu Salamah bersama dengan kira-kira 1,500 umat Islam yang lain.

Masing-masing hanya bersenjatakan pedang yang bersarung. Ini kerana, mereka tiada tujuan untuk berperang kecuali untuk beribadah semata-mata.

Bagai menyambut sambut perayaan besar, baginda bersama seluruh umat Islam yang lain meninggalkan Kota Madinah dengan tidak sabar-sabar dan gembira untuk segera sampai ke Kota Mekah.

Gempar

Malah apabila sampai di sebuah kawasan bernama Zul Hulaifah, baginda segera memasang gelang dan penanda pada haiwan-haiwan ternakan terutama unta dan kambing yang hendak dikorbankan.

Kemudian baginda dan seluruh anggota rombongan yang lain memakai pakaian ihram supaya sesiapa yang melihat tahu tujuan mereka adalah untuk beribadat di Mekah dan sama sekali tidak boleh diperangi.

Melalui bantuan para perisik dari kabilah-kabilah Arab lain, berita kedatangan rombongan umrah dan haji dari Madinah akhirnya sampai juga ke pengetahuan penduduk Mekah.

Maka suasana bertukar gempar dan mendapat pelbagai reaksi sehingga menjadi bahan percakapan di sana sini. Mereka sama sekali tidak menyangka Rasulullah dan para pengikutnya yang dahulunya seolah-olah melarikan diri dari Kota Mekah, kini dengan begitu berani dan yakin mahu kembali semula ke kampung halaman mereka.

Walaupun untuk tujuan ibadat, namun pihak Quraisy masih tidak senang dan tidak dapat menerima sebarang kehadiran pihak Islam ke Mekah untuk apa juga tujuan sekali pun. Maka, mereka pun bersidang.

Akhirnya sebagaimana yang dijangka kehadiran umat Islam itu mahu disekat. Seramai 200 tentera berkuda Quraisy dikerah berhadapan dengan rombongan Rasulullah.

Tentera kafir itu diketuai oleh pahlawan Quraisy yang sangat terkenal dengan kegagahan dan kehebatan berperang iaitu Khalid Al Walid.

Apabila pasukan tentera Quraisy itu sampai di suatu tempat, iaitu Qura al Ghamim - jalan utama untuk sampai ke Mekah - Khalid Al Walid pun akhirnya bertembung dengan rombongan umat Islam.

Tetapi ketika itu, umat Islam sedang mendirikan solat Zuhur secara berjemaah yang diimamkan oleh Rasulullah.

Khalid dan anggota tentera hanya memerhatikan sahaja umat Islam yang sedang solat itu. Ini memberikan satu ilham kepada Khali iaitu menyerang umat Islam ketika mereka sedang 'leka' solat.

"Mereka sedang berada dalam keadaan alpa. Kalau kita serang mereka pasti kita akan menang, maka akan selesailah satu masalah," bisik hati Khalid.

Namun Khalid tidak terus menyerang tetapi beliau bercadang bertindak apabila rombongan Rasulullah itu hendak mendirikan solat Asar berjemaah.

Pasti kali ini, sekali lagi di bawah pimpinan Khalid, pihak Quraisy akan mencapai kemenangan terhadap umat Islam sebagaimana pahlawan Quraisy itu pernah mengucar-kacirkan pertahanan Islam semasa Perang Uhud dahulu.

Tuhan berada di bawah tapak kaki saya - Syeikh Abdul Qadir

Ada sebuah kisah yang berlaku kepada Syeikh Abdul Qadir Jailani. Dia didatangi oleh pemuka-pemuka kota Baghdad untuk diajak bersama dalam satu majlis ibadah malam secaraberamai-ramai. Dia menolak tetapi pemuka-pemuka tersebut berkeras juga mengajak beliau hadir. Untuk dapat berkat, kata mereka. Akhirnya, dengan hati yang berat, Syeikh Abdul Qadir bersetuju untuk hadir.

Pada malam berkenaan, di satu tempat yang terbuka,beratus-ratus orang hadir dengan melakukan ibadah masing-masing.Ada yang bersolat. Ada yang berwirid. Ada yang membaca Quran. Ada yang bermuzakarah. Ada yang bertafakur dan sebagainya. Syeikh Abdul Qadir duduk di satu sudut dan hanya memerhatikan gelagat orang-orang yang beribadah itu.

Di pertengahan malam, pihak penganjur menjemput Syeikh Abdul Qadir untuk memberi tazkirah. Dia cuba mengelak tetapi didesak berkali-kali oleh pihak penganjur. Untuk dapat berkat, kata mereka lagi. Akhirnya dengan hati yang sungguh berat, Syeikh Abdul Qadir bersetuju.

Tazkirah Syeikh Abdul Qadir ringkas dan pendek sahaja.Dia berkata:

“Tuan-tuan dan para hadirin sekelian. Tuhan tuan-tuan semua berada di bawah tapak kaki saya.”

Dengan itu, majlis terkejut dan menjadi gempar dan riuh rendah.Para hadirin terasa terhina dan tidak puas hati.Bagaimanakah seorang Syeikh yang dihormati ramai dan terkenal dengan ilmu dan kewarakannya boleh berkata begitu terhadap Tuhan mereka. Ini sudah menghina Tuhan. Mereka tidak sanggup Tuhan mereka dihina sampai begitu rupa.

Mereka sepakat hendak melaporkan perkara itu kepada pemerintah. Apabila pemerintah dapat tahu, diarahnya kadhi untuk menyiasat dan mengadili Syeikh Abdul Qadir dan jika diadapati bersalah, hendaklah dihukum pancung.

Pada hari pengadilan yang dibuat di khalayak ramai,Syeikh Abdul Qadir dibawa untuk menjawab tuduhan.

Kadhi bertanya, “Benarkah pada sekian tempat, tarikh dan masa sekian, Tuan Syeikh ada berkata di khalayak ramai bahawa tuhan mereka ada di bawah tapak kaki Tuan Syeikh?”

Dengan tenang Syeikh Abdul Qadir menjawab, “Benar, saya ada kata begitu.”

Kadhi bertanya lagi, “Apakah sebab Tuan Syeikh berkata begitu?”

Jawab Syeikh Abdul Qadir , “Kalau tuan kadhi mahu tahu, silalah lihat tapak kaki saya.”

Maka kadhi pun mengarahkan pegawainya mengangkat kaki Syeikh Abdul Qadir untuk dilihat tapak kakinya. Ternyata ada duit satu dinar yang melekat di tapak kakinya. Kadhi tahu Syeikh Abdul Qadir seorang yang kasyaf.

Fahamlah kadhi bahawa Syeikh Abdul Qadir mahu mengajar bahawa semua orang yang beribadah pada malam yang berkenaan itu sebenarnya tidak beribadah kerana Tuhan. Tuhan tidak ada dalam ibadah mereka. Hakikatnya, mereka tetap bertuhankan dunia yang duit satu dinar itu menjadi lambang dan simbolnya.

Kalau di zaman pun manusia sudah hilang Tuhan dalam ibadah mereka, apatah lagi di zaman ini. Itu dalam ibadah. Kalau dalam hidup seharian, sudah tentu Tuhan tidak langsung diambil kira.

Kenapa Aku Diuji?

KITA BERTANYA : KENAPA AKU DIUJI?
QURAN MENJAWAB "Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan saja mengatakan; "Kami telah beriman," sedangkan mereka tidak diuji? Dan sesungguhnya Kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka,maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan, sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yangdusta."-Surah Al-Ankabut ayat 2-3

KITA BERTANYA : KENAPA AKU TAK DAPAT APA YANG AKU IDAM-IDAMKAN?
QURAN MENJAWAB"Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu, Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui."- Surah Al-Baqarah ayat 216

KITA BERTANYA : KENAPA UJIAN SEBERAT INI? 
QURAN MENJAWAB"Allah tidak membebani seseorang itu melainkan sesuai dengan kesanggupannya."- Surah Al-Baqarah ayat 286

KITA BERTANYA : KENAPA RASA KECEWA? QURAN MENJAWAB"Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah pula kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang palingtinggi darjatnya, jika kamu orang-orang yang beriman."- Surah Al-Imran ayat 139

KITA BERTANYA : BAGAIMANA HARUS AKU MENGHADAPINYA? 
QURAN MENJAWAB"Wahai orang-orang yang beriman! Bersabarlah kamu (menghadapi segala kesukaran dalam mengerjakan perkara- perkara yang berkebajikan), dan kuatkanlah kesabaran kamu lebih daripada kesabaran musuh, di medan perjuangan),dan bersedialah (dengan kekuatan pertahanan di daerah-daerah sempadan) serta bertaqwalah (be fearfull of Allah TheAlmighty) kamu kepada Allah supaya, kamu berjaya (mencapai kemenangan)."-Surah Al-Imran ayat 200

KITA BERTANYA : BAGAIMANA HARUS AKU MENGHADAPINYA? 
QURAN MENJAWAB"Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan jalan sabar dan mengerjakan sembahyang; dan sesungguhnyasembahyang itu amatlah berat kecuali kepada orang-orang yang khusyuk"- Surah Al-Baqarah ayat 45

KITA BERTANYA : APA YANG AKU DAPAT DARIPADA SEMUA INI? 
QURAN MENJAWAB"Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mu'min, diri, harta mereka dengan memberikan syurga utk mereka... - Surah At-Taubah ayat 111

KITA BERTANYA : KEPADA SIAPA AKU BERHARAP?
QURAN MENJAWAB"Cukuplah Allah bagiku, tidak ada Tuhan selain dari Nya. Hanya kepadaNya aku bertawakkal."- Surah At-Taubah ayat 129

KITA BERKATA : AKU TAK DAPAT TAHAN LAGI! 
QURAN MENJAWAB"... ..dan janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya tiada berputus asa dari rahmat Allahmelainkan kaum yang kafir."- Surah Yusuf ayat 12

Nabi Ibrahim disembunyi dalam gua

Nabi Ibrahim dilahirkan dalam suasana cemas ketika pemerintahan Raja Namrud di Babilon, yang memerintahkan supaya semua bayi dibunuh. Namun, Ibrahim terselamat kerana ibunya membawa dan menyembunyikannya di gua. Suasana cemas itu diciptakan Namrud sendiri keranatidak mahu orang lain merampas takhta dan meruntuhkan kerajaannya.

Dia memutuskan supaya semua bayi, sama ada lelaki atau perempuan yang dilahirkan terus dibunuh.Menurut ahli sejarah, Namrud bertindak sedemikian selepas bermimpi melihat seorang kanak-kanak melompat dan masuk ke biliknya, kemudian merampas mahkota yang dipakainya, lalu menghancurkannya.Dia terpengaruh dengan ahli sihir yang menafsirkan mimpinya. Ahli sihir terbabit berkata: “Satu ketika akan lahir seorang bayi. Apabila dewasa, dia akan merosakkan takhta raja, kemudian takhta itu jatuh danmahkotanya turut hilang”.

Raja Namrud atau nama penuhnya Namrud bin Kan’an bin Kusy memang terkenal dengan kekejamannya kerana memerintah negara tanpa berpandukan akal, sebaliknya bersendikan nafsu.Justeru, dia cepat melenting apabila diberitahu sesuatu perkara walaupun belum pasti kebenarannya.Rakyat yang dicurigai menggugat kuasanya terus diancam dengan pedang menyebabkan semua takut dantunduk kepada kehendaknya.

Sementara itu, Ibrahim yang disusu dan dibesarkan ibunya di gua, apabila usianya meningkat cuba melihat keindahan alam di luar gua. Beliau mendongak ke langit terbentang luas, melihat gunung menjulang tinggidan matahari yang begitu besar.Pada waktu malam dilihatnya bulan dan bintang, dengan seketika direnung dan cuba difikirkannya. Ada ketika beliau menyangka bintang berkelip, bulan menerangi kegelapan malam dan matahari yang menyinari sepanjang hari itu Tuhan. Namun selepas difikirkan, semua makhluk itu berakhir kerana apabila sampai masanya ia hilang (tenggelam). Beliau menggunakan akal yang waras, tidak suka benda yang hilang, lalu tidak dijadikannya Tuhan.

Sebaliknya, Namrud yang tidak menggunakan akal, dengan mudah menjadikan apa yang ada disekelilingnya sebagai Tuhan, termasuk ukiran yang dihasilkan rakyatnya sendiri, turut dipuja dandisembah.Dia juga memerintah rakyatnya supaya turut menyembah gambar pada batu dengan katanya: “Ini Tuhanyang aku sembah, sembahlah kepadanya.” Kemudian, Nabi Ibrahim dibawa keluar dari gua itu.Ketika itu juga Raja Namrud tidak lagi mengambil berat dengan perintah pembunuhan bayi, malah beritamengenai perkara itu mula berkurangan. 

Ibrahim keluar kepada kaumnya.Beliau tersentak seketika apabila mendapati kaumnya berada dalam kesesatan, dengan menyembah patung,ukiran batu dan berhala yang direka sendiri. Ketika itu bapanya sendiri turut membuat patung untuk dijual kepada orang ramai dengan tujuan menjadikannya sembahan.

Melihat keadaan itu Ibrahim berdoa: “Wahai Tuhan, aku sedang menderita, iaitu penderitaan batin, melihatkemungkaran dan kesesatan, untuk apakah akal yang dikurniakan Allah kepada mereka?Apakah akal itu semata-mata digunakan untuk melakukan kerosakan dan mencari kekayaan? WahaiTuhanku, tunjukkanlah aku dan jika Tuhan tidak memberi petunjuk aku akan menjadi sesat seperti orang ramai yang sesat dan melakukan penganiayaan itu.

”Allah menerima doa itu dan memberi petunjuk kepada Ibrahim, lalu beliau dilantik menjadi nabi dan rasul,dengan diturunkan wahyu bagi memperteguhkan lagi kepercayaan terhadapNya.Sejurus kemudian Ibrahim memikirkan kejadian alam ini. Pemikirannya bertambah dalam, hingga ke alamakhirat, hingga terdetik dalam akalnya cara Tuhan menghidupkan manusia yang sudah mati.Walaupun cuba diselesaikan masalah itu menggunakan akalnya, beliau tidak juga berjaya, kerana hal berkaitan menghidupkan makhluk yang mati memang di luar kemampuan manusia.Justeru, beliau berdoa kepada Allah supaya memperlihatkan kepadanya mengenai perkara itu. 

Doa Ibrahim itu diterima, namun Allah bertanya kepadanya: “Apakah engkau wahai Ibrahim belum beriman?“Ibrahim berkata: “Tidak sekali-kali, bukankah Engkau telah memberikan wahyu kepadaku dan aku sudah percaya dan membenarkannya. Tetapi perkara ini semata-mata bagi menguatkan imanku.”Lalu Allah menyuruhnya mengambil empat ekor burung, kemudian burung itu masing-masing dipotong dan dipisahkan setiap anggota badannya, supaya Ibrahim melihat sendiri bagaimana burung itu dihidupkan kembali.

Potongan kecil daripada empat ekor burung itu dihancurkan, lalu diceraikan antara satu sama lain.Kemudian burung yang sudah dihancurkan itu dijadikan empat bahagian, dengan masing-masing bahagian itu diletakkan di atas puncak empat bukit berjauhan.Kemudian Ibrahim diperintahkan supaya memanggil burung yang hancur itu. Selesai saja Ibrahim memanggil burung itu, masing-masing terbang dan bercantum kembali.Seterusnya burung itu masing-masing terbang ke arah Ibrahim. 

Peristiwa itu dilihat Ibrahim dengan kagum.Selepas itu Allah menurunkan wahyu kepada Ibrahim: “Demikian juga Aku membangkit danmenghidupkan manusia yang sudah mati untuk dihidupkan di alam akhirat dan akan dihisabkan semuaamalannya sewaktu berada di dunia. Dan semua manusia akan menerima balasan masing-masing.

Harta jadi ujian dalam usaha tingkatkan ketakwaan

Ibrahim bin Abdul Rahman bin Auf meriwayatkan, “Pada suatu petang, ayah saya, Abdul Rahman bin Auf dihidangkan dengan makanan berbuka puasa. Beliau berkata: “Mus’ab bin Umair itu terbunuh pada jalan Allah. Beliau adalah seorang yang lebih baik daripada saya, tetapi tidak ada yang dapat digunakan sebagai kain kafannya kecuali sehelai kain kasar saja. Apabila kepalanya ditutup, nampaklah kedua-dua kakinya. Apabila kakinya ditutup, nampaklah pula kepalanya. Sedangkan untuk kita sekarang ini dunia dibukakan seluas-luasnya. 

Ataupun beliau berkata: Sedangkan saya pula dikurniakan rezeki dunia yang melimpah ruah seperti mana yang saya terima ini. Saya takut kalau-kalau pahala kebaikan daripada amalan baik yang saya lakukan, Allah berikan sekarang dalam bentuk harta yang melimpah ruah ini, sedangkan di akhirat nanti saya tidak dapat apa-apa. Kemudian beliau menangis lalu hidangan itu ditinggalkan saja.” (Riwayat Bukhari)

Harta juga boleh menjadi ujian Allah SWT kepada kita untuk melihat apakah kekayaan itu akan mendekatkan kita lebih rapat kepada Allah SWT atau disebabkan sibuk mengekalkan kekayaan dimiliki, kita tidak ada masa untuk mengingati Allah SWT.

Menangisi nasib boleh menyedarkan kita hakikat kehidupan kerana adalah lebih baik kita menangis sekarang, takut-takut tangisan di kemudian nanti tiada gunanya lagi. Nasib baik tidak bermakna akan menghasilkan kebaikan selama-lamanya.

Ini kerana harta juga boleh menjadi ujian Allah SWT kepada kita untuk melihat apakah kekayaan itu akan mendekatkan kita lebih rapat kepada Allah SWT atau disebabkan sibuk mengekalkan kekayaan dimiliki, kita tidak ada masa untuk mengingati Allah SWT.

Anas berkata: “Nabi Muhammad menyampaikan satu ceramah, tidak saya mendengar ucapan yang begitu menakutkan. Kata Nabi Muhammad: Andai kata saudara sekalian semua mengetahui apa yang saya ketahui, tentu saudara semua akan ketawa sedikit dan banyak menangis. Sahabat yang ada masing-masing menangis teresak-esak menutup muka.” (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Sebenarnya banyak perkara yang tidak kita sedari menyebabkan kita lebih banyak menikmati dunia berbanding memikirkan nasib di akhirat. Sedangkan Rasulullah SAW sudah mengingatkan kesan banyak ketawa itu.
Digalakkan munajat sepanjang Ramadan

Sebab itu kita digalakkan menangis terutama ketika bermunajat kepada Allah SWT khususnya pada Ramadan ini kerana tangisan datang daripada jiwa yang takut akan keputusan akhir menanti di akhirat kelak.

Justeru, gunakan malam akhir Ramadan untuk kita bermuhasabah diri dan menangislah mengenangkan dosa yang dilakukan, kemudian bertaubat dan minta ampun kepada Allah SWT. Semoga dengan rahmatnya, permohonan ampun kita diterima dan semua dosa diampunkan.

15 Anugerah Allah yang hanya ada pada Wanita tidak pada Lelaki

1. Pada suatu ketika di Madinah, Rasulullah s.a.w. keluar mengiringi jenazah. Baginda dapati beberapa orang wanita dalam majlis tersebut. lalu Baginda bertanya, “Adakah kamu menyembahyangkan mayat?” Jawab mereka,”Tidak” Sabda Baginda “Seeloknya kamu sekalian tidak perlu ziarah dan tidak ada pahala bagi kamu. Tetapi tinggallah di rumah dan berkhidmatlah kepada suami nescaya pahalanya sama dengan ibadat kaum orang lelaki.

2. Wanita yang memerah susu binatang dengan ‘Bismillah’ akan didoakan oleh binatang itu dengan doa keberkatan.

3. Wanita yang menguli tepung gandum dengan ‘Bismillah’, Allah akan berkatkan rezekinya.

4. Wanita yang menyapu lantai dengan berzikir akan mendapat pahala seperti meyapu lantai di Baitullah.

5. “Wahai Fatimah, untuk setiap wanita yang mengeluarkan peluh ketika membuat roti, Allah akan membinakan 7 parit di antara dirinya dengan api neraka, jarak di antara parit itu ialah sejauh langit dan bumi.”

6. “Wahai Fatimah, bagi setiap wanita yang memintal benang, Allah akan mencatatkan untuknya perbuatan baik sebanyak utas benang yang dibuat dan memadamkan seratus perbuatan jahat.”

7. “Wahai Fatimah, untuk setiap wanita yang menganyam akan benang dibuatnya, Allah telah menentukan satu tempat khas untuknya di atas tahta di hari akhirat.”

8. “Wahai Fatimah, bagi setiap wanita yang memintal benang dan kemudian dibuat pakaian untuk anak-anaknya maka Allah akan mencatit baginya ganjaran sama seperti orang yang memberi makan kepada 1000 orang lapar dan memberi pakaian kepada 1000 orang yang tidak berpakaian.”

9. “Wahai Fatimah, bagi setiap wanita yang meminyakkan rambut anaknya, menyikatnya, mencuci pakaian mereka dan mencuci akan diri anaknya itu, Allah akan mencatatkan untuknya pekerjaan baik sebanyak helai rambut mereka dan memadamkan sebanyak itu pula pekerjaan jahat dan menjadikan dirinya kelihatan berseri di mata orang-orang yang memerhatikannya.”

10. Sabda Nabi s.a.w. : “Ya Fatimah setiap wanita meminyakkan rambut dan janggut suaminya, memotong misai dan mengerat kukunya, Allah akan memberi minum kepadanya dari sungai-sungai serta diringankan Allah baginya sakaratul maut dan akan didapatinya kuburnya menjadi sebuah taman daripada taman-taman syurga dan dicatatkan Allah baginya kelepasan dari api neraka dan selamatlah ia melintas Titian Shiratul Mustaqim.”

11. Jika suami mengajarkan atau menerangkan kepada isterinya satu masalah agama atau dunia dia akan mendapat pahala 80 tahun ibadat.

12. Wanita yang menyebabkan suaminya keluar dan berjuang ke jalan Allah dan kemudian menjaga adab rumahtangganya akan masuk syurga 500 tahun lebih awal daripada suaminya, akan menjadi ketua 70,000 malaikat dan bidadari dan wanita itu akan dimandikan di dalam syurga dan menunggu kedatangan suaminya dengan menunggang kuda yang dibuat daripada yakut.

13. Semua orang akan dipanggil untuk melihat wajah Allah di akhirat, tetapi Allah akan datang sendiri kepada wanita yang memberati auratnya iaitu memakai purdah di dunia ini dengan istiqamah. Dunia ini adalah perhiasan dan sebaik-baik perhiasan ialah wanita (isteri) yang solehah.

14. Salah satu tanda keberkatan wanita itu ialah cepat perkahwinannya, cepat pula kehamilannya dan ringan pula maharnya (mas kahwin).

15. Sebaik-baik wanita ialah wanita (isteri) yang apabila engkau memandang kepadanya ia menggembirakan kamu, jika engkau memerintahnya ia mentaati perintah tersebut dan jika engkau bermusafir dia menjaga harta engkau dan dirinya. Maksud hadis: Dunia yang paling aku sukai ialah wanita solehah.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...